Seputar Wirausaha

Kerajinan Perak Al-Mukhlies dengan Desain Menarik

30 Apr 2012 - 14:38 WIB

Kota Yogyakarta sudah lama dikenal dengan kerajinan peraknya dengan pusatnya berada di kawasan Kotagede. Di daerah tersebut, tersebar berbagai workshop (bengkel) industri sekaligus galeri kerajinan perak. Salah satu dari sekian banyak industri kerajinan perak di daerah Kotagede yang banyak dikenal kalangan wisatawan asing dan lokal, adalah Al-Mukhlies.

Kerajinan Perak

Kerajinan Perak

Menurut pemiliknya, H. Muhibbin, Al-Mukhlies didirikan karena besarnya potensi industri kerajinan perak yang ada di wilayah Yogyakarta. Kami memutuskan untukmendirikan industri kerajinan perak ini karena kami melihat besarnya potensi kerajinan perak di wilayah ini jika benar-benar digarap dengan baik, paparnya.

Sebagai langkah awal, dia membuka toko perak bernama Tik Silver. Dalam menjual produknya, Muhibbin menggunakan metode berkeliling dari satu wilayah ke wilayah lainnya. Kami sempat melakukan usaha dengan berkeliling dari Yogyakarta ke daerah lainnya, seperti Bali, untuk menjual produk kerajinan perak yang kami buat, ujarnya.

Kerajinan dari Perak

Kerajinan dari Perak

Seiring berjalannya waktu, usaha ini mengalami perkembangan dan kemajuan yang pesat yang ditandai dengan makin banyaknya permintaan dari pembeli. Untuk memenuhi permintaan pasar, pada 1988, Muhibbin, dengan dibantu oleh istrinya Sri Listyowati membangun sebuah industri kerajinan perak beserta galeri perak yang diberi nama Al-Mukhlies.Nama Al-Mukhlies, ungkapnya, merupakan gabungan dari nama Muhibbin dan Sri Listyowati. Dalam menjalankan usahanya, pasangan suami istri ini juga dibantu oleh anaktunggalnya , Kika At-Tamini, serta 5 orang karyawan di bagian bengkelnya.

Pada awalnya, ungkap Sri Listyowati, industri dan galeri perak yang mereka kelola berjalan dengan baik, permintaan dari sejumlah daerah banyak diterimanya.Namun, bisnis memang tidak selalu berjalan lancar. Dalam perjalanannya, kegiatan industri dan galeri perak Al-Mukhlies juga mengalami banyak kendala. Menurut Sri, kendala yang mereka hadapi mulai dari harga bahan baku perak yang tidak stabil serta pajak bahan baku yang dinilai masih terlalu tinggi.

Harga bahan baku perak, ungkapnya, saat ini mencapai Rp10 juta/kg. Padahal, beberpa tahun sebelumnya harga komoditas ini masih berkisar antara Rp 5 juta hingga Rp 6 juta/kg. Harga perak tinggi karena mengikuti harga emas yang saat ini cukup tinggi, papar Sri.Selain harga bahan baku yang tinggi, adanya gempa bumi yang melanda Yogyakarta pada Mei 2006 juga ikut mempengaruhi kinerja Al-Mukhlies karena gempa bumi itu berakibat menurunnya jumlah wisatawan yang datang. Faktor-faktor ini merupakan beberapa kendala yang hingga kini masih dirasakan. Tidak hanya oleh Al-Mukhlies saja, melainkan juga kebanyakan perajin perak lainnya di kawasan Kotagede, kata Sri.

Kerajinan Perak Yogyakarta

Kerajinan Perak Yogyakarta

Walaupun menghadapi sejumlah kendala, namun pasangan suami istri ini masih tetap bertahan menjalankan kegiatan usahnya itu karena yakin kalau potensi industri perak di wilayah mereka masih cukup menjanjikan. Agar industri dan toko perak Al-Mukhlies dapat bertahan, Muhibbin dan Sri berusaha membuat desain perak yang unik dan menarik. Selain itu, kualitas produknya juga tetap dijaga.

Untuk membuat desain produk, Sri bisa mendapatkannya dari buku-buku, internet dan alam. Kemudian desain itu direalisasikan dalam bentuk produk jadi oleh karyawannya yang memang sudah terlatih dengan baik.Jika pesanan dari pembeli cukup besar, Al-Mukhlies juga mengalihkan pembuatan pesanan produk kerajinan perak kepada kelompok perajin perak di wilayah Kotagede.Namun, kami tetap menentukan kualitas sesuai standar yang kami terapkan, paparnya.

Upaya keras yang dilakukan akhirnya membuahkan hasil. desain perak Al-Mukhlies yang unik dan menarik akhirnya mampu menarik pembeli untuk datang ke galeri.Bahkan pihak Keraton Yogyakarta sempat memberikan kepercayaan kepada Al-Mukhlies untuk membuatkan sejumlah kerajinan perak.

Menurut Sri, desain yang menjadi ciri khas atau keunikan perak Al-Mukhlies adalah penggunaan model filigri, yaitu teknik pembuatan yang menggunakan benang-benang perak yang dirajut sehingga menghasilkan suatu bentuk.Jika dibandingkan dengan kerajinan perak pada umumnya yang berupa perak padat yang dicetak, desain filigri terlihat lebih indah dan menarik karena memperlihatkan detil-detil pengerjaan yang rapi dan rumit.

Produksi Kerajinan Perak

Produksi Kerajinan Perak

Untuk menjaga eksklusifitas produk dan disain, Al-Mukhlies hanya memasarkan produknya di galeri toko Al-Mukhlies di Yogyakarta serta di Bali yang berjumlah 13 galeri. Selain melalui galeri, penjualan juga dilakukan melalui kegiatan pameran.Selain memasarkan produknya di dalam negeri, Al-Mukhlies juga mampu mengekspor produk kerajinan peraknya ke luar negeri. Secara rutin, pengiriman sejumlah produk kerajinan perak dilakukan ke pembeli yang ada di luar negeri.

Menurut Sri, kegiatan ekspor secara rutin dilakukan ke Jepang, Portugal, Turki dan sejumlah negara di kawasan ASEAN lainnya. Pola pengirimannya bisa melalui pembeli asing yang datang sendiri atau melalui pesanan, paparnya.

Walaupun produknya sudah banyak dikenal, Al-Mukhlies tetap berusaha menjangkau semua golongan masyarakat. Hal ini terlihat dari harga jual yang ditetapkan terhadap produk-produknya. Harga termurah dari produk kerajinan perak Al-Mukhlies berupa cincin adalah Rp50.000/unit dan termahal, berupa tea set dari perak, seharga Rp 30 juta/unit

Sumber : Majalah Karya Indonesia edisi 2 - 2011


TAGS   kerajinan / perak /


Author

Recent Post

Recent Comments

Archive